Selasa, 06 Agustus 2013

Cinta Kasih :: Vibrasi, Densitas & Dimensi

 

Segala sesuatu di alam semesta diciptakan dari cahaya murni elektron. Kemudian elektron inilah yang membentuk atom dari dunia fisik. Desain geometrik dan kecepatan aksi di sekitar inti pusat (ditambah faktor-faktor lain) menentukan jenis atom dan tingkat vibrasi atau getaran. Planet, manusia, hewan, tumbuhan, pohon-pohon semua memancarkan tingkat getaran tertentu. Yang padat memilki tingkat getaran atau vibrasi yang lebih rendah dalam spektrum cahaya.

Kepadatan

Tingkat Kepadatan (TERBERAT adalah terendah dalam spektrum cahaya):

1. Kerajaan Mineral – Memiliki kepadatan TERBERAT
2. Kerajaan Tumbuh-tumbuhan
3. Kerajaan Hewan + Tingkat getaran Manusia yang paling rendah
4. Tingkat Getaran yang lebih tinggi dari Manusia
5. Light Body
6. Body Soul
7. Oversoul
8. Malaikat
9. Malaikat dan Ascended Masters
10. Pemimpin Spiritual Hierarchy
11. Universal Gods
12. Absolut Ketuhanan – Sumber cahaya yang paling murni

Dimensi

Tidak seperti Kepadatan, Dimensi mencakup seluruh realitas dan tumpang tindih satu sama lain. Dimensi yang lebih rendah yang terkandung di dalam yang lebih tinggi. Misalnya, dimensi ketiga berisi dimensi satu dan dimensi dua.

Dimensi Kesatu- Adanya melalui sebuah titik dalam ruang dan waktu

Dimensi Kedua- Magnitude (jarak atau path) dalam waktu dan ruang

Dimensi ketiga – Tingkatan dan eksistensi di alam semesta fisik melalui jalan pilihan dalam ruang dan waktu

Dimensi Keempat – Sisa (gerakan) melalui ruang dan waktu dalam modus yang lebih tinggi eksistensi fisik

Dimensi Kelima – Cinta adalah jembatan dari dunia Materi dan dunia Roh (Membebaskan diri dari dualitas menjadi cinta dan kesatuan)

Pemahaman bahwa segala sesuatu di Semesta adalah energi dan bahwa semua energi berada pada berbagai tingkat getaran dan frekuensi, menunjukkan bahwa semua planet dan isinya bergetar pada tingkat yang berbeda. Planet bumi adalah planet dimensi ketiga dengan proses sedang menuju ke dimensi kelima. Saat ini makhluk di planet bumi diperkirakan 60 persen dalam dimensi ketiga, 35 persen di dimensi ke-empat dan 5 persen di dimensi kelima.

Planet bumi saat ini sedang mengalami kenaikan dimensi, bergerak dari dimensi ketiga untuk menuju ke dimensi keempat dengan tujuan berada di dalam dimensi kelima. Bagi setiap manusia untuk mampu mengikuti kenaikan dimensi planet, mereka harus fokus pada masing-masing tingkat getaran atau frekuensi. Setiap dimensi memiliki tujuh ‘kendaraan/pesawat’.

Sebagai tingkat getaran yang dibangkitkan (dengan melepaskan semua hambatan dalam fisik, emosi dan mental tubuh) pergeseran frekuensi sampai mengangkat orang ke ‘kendaraan/pesawat’ yang lebih tinggi. Untuk sepenuhnya berkembang menjadi dimensi kelima orang harus membuka diri untuk sampai pada cinta tanpa syarat, memperluas / cahaya batinnya atau kecerdasan spiritualnya, memaafkan sepenuhnya dalam semua keadaan dan tidak menghasilkan pola pikir negatif.

Setiap dimensi memiliki karakteristik masyarakat yang berbeda. Ini adalah sebuah contoh akan reaksi manusia dari dimensi yang berbeda-beda mengenai sebuah kecelakaan lalu lintas yaitu ketika sebuah mobil menabrak atau menyenggol mobil baru Anda ketika Anda sedang berhenti di lampu merah.

Pada dimensi ketiga orang akan bereaksi dengan pelecehan, menyalahkan, amarah dan bersikap negatif terhadap orang yang menabrak mobil barunya. Bagi mereka yang berada dalam dimensi keempat akan bereaksi dengan menghubungkan situasi seperti karma terkait dan menerima situasi yang ada tanpa kemarahan. Sedangkan reaksi dari mereka yang sudah berada di dimensi kelima adalah ia akan menerima apa adanya tanpa masalah atau menghubung-hubungkan dengan insiden dan akan tetap mengirim berkat dan kasih kepada orang yang menyebabkan insiden.

Sumber: http://www.selftransform.net/DensitiesandDimensions.htm