Minggu, 26 Oktober 2014

Setelah Lengkuas Dipanen

Senin, 25 Juni 2012


Assalammualaikum

Wuiiih Takengon lagi panas-panasnya nih kalo siang ampe sore. Tapi ya tetap kalo di dalem rumah dingiiiin, brrr... apalagi kalo malem dan pagi harinya... *rapetin jaket...

Aku mau cerita tentang lengkuas nih. Jadi ceritanya hari sabtu kemarin ortuku panen lengkuas di kebun *akunya nggak ikut ke kebun tapinya, hehe... Ternyata proses untuk menjualnya itu rada ribet loh. Lengkuas kan punya akar yang lumayan banyak tuh, nah untuk dijual biasanya akar-akarnya harus dibuang dulu. Jadi kegiatan kami dari siang ampe menjelang magrib ya bersihin lengkuas-lengkuas itu. Pertama lengkuasnya dipotong-potong jadi bagian yang agak kecil sama mamaku biar mudah bersihin tanahnya. Terus baru dilanjutin dengan membuang akar-akarnya. Sebenarnya nggak banyak juga lengkuasnya, ada sekitar 26 kg gitu. Tapi ya berasa juga itu ngebersihinnya. Kelar ngerjain yang satu ini, siap-siap tangan kalian bakal jadi kasar-sekasarnya. Tau sendiri kan, kalo udah berhubungan dengan tanah, tangan bisa langsung seketika menjadi kasar. *catat: ini ceritanya kalo kalian nggak pake sarung tangan ya...

Lengkuas juga sebenarnya ada beberapa macem juga kan jenisnya. Ada yang warnanya rada merah juga buahnya. Nah kalo yang ini biasanya harganya lebih murah sih. Karena aromanya kurang dari yang biasa. Karena ortuku menjualnya ke tukang bumbu jadinya lengkuasnya harus dicuci juga. Eh tapi kalo musim hujan juga harus dicuci juga lengkuasnya. Soalnya kebun ortuku itu tanahnya tanah lempung, kebayang dong gimana banyaknya tanah yang lengket di buah-buahnya itu. 

Lengkuas-lengkuas itu biasanya dihargai Rp 3000 per kilonya. Nah kebayang kan gimana ribetnya para petani itu sebenarnya. Kita sih enak tinggal beli aja di pasar tanpa harus repot-repot lagi. Tapi yang bikin miris ya kadang hasil-hasil kebun mereka dihargai kurang pantas. Tapi ya itu memang udah jadi rangkaian pemasaran juga ya kalo kita udah ngomongin masalah harga. Nah itu juga sih yang jadi kendala buat petani-petani di sini. Masalah pemasaran tentunya. Walau punya tanah yang subur, petani di sini kesulitan dalam masalah pemasaran. Ya salah satu kendalanya ya karena letak daerah yang jauh dari perkotaan. Tau sendiri sayur mayur kan nggak tahan lama. Jadi ya gitu deh, aku juga kurang ngerti juga kalo mau cerita banyak soal ini, hehe... *sok tau duluan 

Ya udah nih aku share foto-foto lengkuasnya, tapi kualitas fotonya kurang bagus nih. Karena ponsel yang bisa dipake jepret cuma kamera vga, hehe... Tapi tak apalah, yang penting memaksimalkan apa yang ada nih ceritanya :)

Lengkuas masih beserta akar dan sedikit batangnya


Setelah dibersihkan



Ini sampahnya



Huuuaaa kalo udah ngebahas tentang taneman gemes aja bawaannya...
Langsung kepikiran yang hijau-hijauuu...
Tapi ya itu, anak petani tapi nggak bisa bertani ya aku ini nih, hiks....