Kamis, 25 Juli 2013

White Hole, lubang pemberi material dari antah berantah

Rabu, 06 Februari 2013

White Hole, nama itu mungkin agak asing dan terbilang sebagai penemuan baru di astronomi, White hole memang kebalikan dari black hole, apabila black hole menghisap material di luar angkasa(setelah terjadinya supernova), maka white hole ini justru mengeluarkan material dari tempat antah berantah dan muncul dimanapun sehingga belum bisa diperkirakan kemunculannya.
Dikutip dari Dvice, 27 Mei 2011, lubang putih beroperasi dengan modus yang berbeda dengan lubang hitam. Mereka mendadak muncul untuk masa waktu yang singkat. Mereka kemudian melontarkan sejumlah material ke alam semesta lalu mereka sendiri runtuh, membentuk lubang hitam dan kemudian tidak pernah tampak lagi.
Lubang putih yang diperkirakan sebagai bagian dari solusi untuk persamaan medan Einstein yang dikenal sebagai versi maksimal yang diperpanjang dari Schwarzschild metrik yang menggambarkan suatu lubang hitam abadi tanpa berhenti dan berotasi terus. Sebagai seorang pengamat luar angkasa, Schwarzschild menggunakan koordinat, partikel infalling dan mengambil waktu yang terbatas untuk mencapai cakrawala lubang hitam jauh di masa depan.
Dalam ruang-waktu, adalah mungkin untuk datang dengan sistem koordinat sedemikian rupa sehingga jika Anda memilih hypersurface waktu konstan (satu set poin yang semua memiliki koordinat saat yang sama, sehingga setiap titik di permukaan memiliki pemisahan ruang-seperti, memberikan apa yang disebut 'ruang-permukaan seperti') dan menggambar sebuah "diagram embedding" menggambarkan kelengkungan ruang pada waktu itu, diagram embedding akan terlihat seperti tabung yang menghubungkan dua daerah eksterior, yang dikenal sebagai "Jembatan Einstein-Rosen" atau Schwarzschild Wormhole yang menggantung, dimana ruang-seperti hypersurface yang dipilih jembatan Einstein-Rosen, dapat menghubungkan dua cakrawala lubang hitam di alam semesta acara masing-masing (dengan poin dalam interior jembatan menjadi bagian dari lubang hitam wilayah ruang-waktu), atau dua cakrawala peristiwa white hole di alam semesta masing-masing (dengan poin dalam interior jembatan menjadi bagian dari wilayah lubang putih).
Karena tidak mungkin untuk menggunakan jembatan untuk menyeberang dari satu alam semesta yang lain, dan tidak mungkin pula untuk memasukkan event horizon lubang putih dari luar, sehingga siapa pun yang memasuki cakrawala lubang hitam dari alam semesta, pasti akan memukul singularitas lubang hitam

Kemungkinan cara terjadinya White Hole
1. Terbentuknya sebuah lubang hitam saat ada supernova
2. Lubang hitam atau Black hole menyedot semua partikel di sekitarnya
3. Terkadang, inti bintang yang meledak tadi masih berputar sebentar dan menciptakan sebuah terowongan
4. Nah, terowongan ini berujung pada masa lampau, mirip versi kecil dari big bang.


oleh : Kristina Andita P. Kaaro


Silahkan baca Juga:
Galaksi Antannae, galaksi mirip serangga Antannae
Galaksi Komet, galaksi yang menelantarkan bintang-bintangnya
Materi Gelap, materi penyusun alam semesta
5 Pulau Unik Alami di Indonesia
5 Kerusakan Bumi Akibat Benda Langit

Dari Blog Lain :
Isi Surat Perintah 11 Maret
Kota Smirna, kota yang fanatik pada Roma
5 Penyakit Ganas yang Hampir Tanpa Tanda
5 Mahkluk Mitos/Mitologi
Burung Dendang Air
Semua Dipanggil Sedikit yang Dipilih


sumber