Kamis, 21 November 2013

Injil Barnabas palsu disita pemerintah Iran.



Everybody's a Journalist     Add a Journal   
Kitab Injil Barnabas Palsu disita pemerintah Iran.
Kitab Injil Barnabas Palsu Disita Pemerintah Iran.    
 
Posted by Yudi Hendrich
1 year ago

Sebuah teks bersampul kulit, berpikir sejak dari abad kelima tapi ternyata hanya 12 tahun yang lalu, dang akan menyebabkan runtuhnya agama Kristen seluruh dunia..
Buku yang ditulis pada kulit hewan, disita selama operasi anti-penyelundupan di wilayah Mediterania Turki pada tahun 2000.
Pemerintah Turki percaya itu bisa menjadi versi asli Injil Barnabas oleh murid Yesus, dan laporan pers Iran telah mengklaim bahwa isinya akan memicu kejatuhan kekristenan dengan membuktikan bahwa Islam adalah agama final dan benar.



•  Penemuan teks bersampul kulit ini akan menyebabkan runtuhnya agama Kristen seluruh dunia.

Lain telah menolak klaim Iran sebagai 'pengklaim' propaganda anti-Kristen.
Press Basij mengklaim teks ini ditulis di abad 5 atau 6 dan itu meramalkan kedatangan Nabi Muhammad dan agama Islam.
Ia mengatakan dunia Kristen menyangkal keberadaan injil seperti itu.


Basij mengklaim bahwa Bab 41 dari Injil berbunyi: "Allah telah menyembunyikan dirinya sebagai Malaikat Agung Michael (Adam dan Hawa) dari sorga, (dan) ketika Adam berbalik, ia melihat bahwa di atas pintu gerbang ke surga, itu ditulis "La Ela ELA Allah, Mohamad Rasul Allah," 'yang berarti Allah adalah satu-satunya Allah dan Muhammad nabinya.
Laporan Iran buku ini mengklaim bahwa Yesus tidak pernah disalib dan bahwa Dia sendiri memprediksinya Muhammad mendatang.
Buku yang ditulis dalam bahasa Syriac, dialek Aram, bahkan memprediksi kedatangan mesias Islam terakhir, laporan itu menambahkan.

 

• Pemerintah Turki percaya buku ini bisa menjadi versi otentik dari Injil Barnabas, digambarkan

Pemerintah Turki menangkap teks pada tahun 2000 dalam tindakan keras dalam kelompok yang dituduh merekayasa barang antik penyelundupan, penggalian ilegal dan kepemilikan bahan peledak.
Tapi kegembiraan pada menemukan hanya mencapai puncaknya pada Februari tahun ini, ketika dilaporkan bahwa Vatikan telah membuat permintaan resmi untuk melihat buku tersebut.
Tidak diketahui apakah permintaan itu dikabulkan.
Asal-usulnya tidak diketahui, tetapi Nasional Turki melaporkan bahwa buku tersebut telah disimpan di Istana Kehakiman di ibukota Turki, Ankara, dan dipindahkan di bawah penjagaan polisi bersenjata ke Museum Etnografi kota.
Laporan Basij menunjukkan bahwa penemuan ini begitu besar yang akan mengguncang politik dunia.
'Penemuan Alkitab Barnabas asli sekarang akan merusak Gereja Kristen dan kewenangan dan akan merevolusi agama di dunia, "negara itu.


• Buku ini disimpan di Ankara Kehakiman Istana setelah itu disita dari penyelundup

"Fakta paling signifikan, meskipun, adalah bahwa Alkitab telah meramalkan kedatangan Nabi Muhammad dan dengan sendirinya telah diverifikasi agama Islam. '
Meskipun Pemerintah Turki percaya teks yang tulus, pengamat lain mempertanyakan keasliannya.
Erick Stakelbeck, seorang analis terorisme dan pengamat yang dekat urusan Iran, mengatakan kepada WND.com: "Rezim Iran berkomitmen untuk membasmi agama Kristen dengan cara apapun yang diperlukan, apakah itu berarti melaksanakan mualaf Kristen, membakar Alkitab atau merampok gereja-gereja bawah tanah. '
Phil Lawler, menulis di situs Budaya Katolik, menggambarkan klaim sebagai 'tantangan Iran menggelikan ke Kristen.
 

 
 
 
 
Please login or sign up to comment
Other Articles by Yudi Hendrich

Trending Articles