Jumat, 01 November 2013

Kerajaan pada zaman India kuno

 

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
"Peta kerajaan-kerajaan kuno di India selama masa kisah epik"
Sejarah Asia Selatan
Flag of Bangladesh.svg Flag of Bhutan.svg Flag of India.svg Flag of Maldives.svg Flag of Nepal.svg Flag of Sri Lanka.svgFlag of Pakistan.svg
Sejarah India
Zaman Batu70.000–3300 SM
· Kebudayaan Mehrgarh· 7000–3300 SM
Peradaban lembah sungai Indus3300–1700 SM
Kebudayaan Harappa1700–1300 SM
Zaman Weda1500–500 SM
· Zaman besi· 1200–500 SM
· Kerajaan dalam Weda1200–700 SM
Maha Janapadas700–300 SM
Kerajaan Magadha1700 SM–550 M
· Dinasti Maurya· 321–184 SM
Kerajaan tengah230 SM–1279 M
· Kerajaan Satawahana· 230 SM–199 M
· Kekaisaran Kushan· 30–375
· Kemaharajaan Gupta· 240–550
· Dinasti Pala· 750–1174
· Kerajaan Chola· 848–1279
Kesultanan Islam1206–1596
· Kesultanan Delhi· 1206–1526
· Dekhan· 1490–1596
Kerajaan Hoysala1040–1346
Kerajaan Kakatiya1083–1323
Kerajaan Wijayanagara1336–1565
Kesultanan Mughal1526–1707
Kekaisaran Maratha1674–1818
Masa kolonial1757–1947
Zaman moderntahun 1947 ke atas
Sejarah India Selatan
Bangladesh · Bhutan · India
Maladewa · Nepal · Pakistan · Sri Lanka
Sejarah daerah
Assam · Bengal · Wilayah Pakistan
Punjab · Sindh · India Selatan · Tibet
Sejarah istimewa
Dinasti di India · Ekonomi · Indologi · Bahasa · Sastra
Maritim · Militer · Iptek
Artikel ini menampilkan klasifikasi kerajaan pada zaman India kuno yang disebutkan dalam susastra Hindu, seperti misalnya Weda, Mahabharata, Ramayana, dan Purana. Kapan kerajaan-kerajaan tersebut berdiri, tidak diketahui dengan pasti dan masih diperdebatkan, sehingga tidak dicantumkan disini. Artikel ini menekankan pada klasifikasinya. Kerajaan-kerajaan tersebut tersebar di seluruh daratan India dan berdiri sendiri.

Kata pengantar[sunting | sunting sumber]

Banyak hal mengenai situasi politik dan keadaan geografi pada zaman kerajaan kuno di India yang dapat disimak dalam kitab Mahabharata. Kitab Ramayana juga dapat memberikan sedikit informasi. Sebelum adanya kitab Mahabharata, Rigveda menguraikan situasi politik dan keadaan alam pada masa India kuno. Setelah zaman Mahabharata berakhir menyusul munculnya zaman Purana, yaitu masa pemulisan kitab-kitab mitologi, yang juga memaparkan situasi politik dan geografi di sekitar India pada masa itu. Diuraikan dengan jelas.
Kapan berdirinya kerajaan-kerajaan di India pada masa lampau tidak diketahui dengan jelas dan tepat, kadangkala disebut “era mitologi”. Zaman keemasan India kuno menurut data klasik terentang selama millenium pertama. Pada zaman prasejarah India, ilmu politik dipercaya muncul bersamaan dengan ditulisnya Weda yang pertama, yaitu Rigveda (sekitar tahun 1500 SM). Kerajaan dalam Ramayana muncul sekitar tahun 500 SM dan dalam Mahabharata sekitar tahun 400 SM. Kerajaan tersebut berakhir ketika munculnya Kerajaan Maurya tahun 321 SM.

Kerajaan kuno di India[sunting | sunting sumber]

Perbatasan kerajaan[sunting | sunting sumber]

Perbatasan antar kerajaan jarang berupa pagar atau tembok dengan pos penjagaan. Yang sering dipakai perbatasan adalah wilayah alami seperti: sungai, hutan, gunung, dan lembah. Sungai sering dijadikan perbatasan bagi dua kerajaan yang berdekatan. Kadang-kadang, terdapat hutan belantara yang labih luas daripada kerajaan itu sendiri dan dijadikan suatu daerah perbatasan. Pegunungan seperti Himalaya, Windhya dan Sahya juga dijadikan perbatasan alami.

Kota dan desa[sunting | sunting sumber]

Beberapa kerajaan mendirikan pusat pemerintahan di suatu kota tertentu yang pada akhirnya menjadi suatu ibukota atau sebagai kerajaan kecilnya. Sebagai contoh, kerajaan para Pandawa adalah Indraprastha dan kerajaan para Korawa adalah Hastinapura. Ahichatra adalah ibukota Panchala Utara sementara Kampilya adalah ibukota Panchala Selatan. Kerajaan Kosala memiliki ibukota Ayodhya.
Pada suatu wilayah di kota utama atau ibukota didirikanlah suatu istana sebagai pusat pemerintahan, sementara desa-desa terhampar di sekelilingnya. Pajak dikumpulkan oleh pemungut pajak yang merupakan orang tepercaya untuk mengatur administrasi keuangan di desa tertentu. Kontribusi Raja kepada rakyatnya yang sudah membayar pajak adalah melindungi mereka dari ancaman serbuan kerajaan lain atau serangan bangsa perampok. Raja pula yang memberi keadilan dan hukuman bagi orang yang melanggar aturan.

Hubungan antar kerajaan[sunting | sunting sumber]

Tidak ada pos perbatasan antar kerajaan dan perdebatan mengenai batas wilayah jarang terjadi. Seorang Raja biasanya membuat angkatan perang (biasanya disebut Digvijaya yang berarti pemenang dari segala pemimpin) dan menaklukkan kerajaan lain dalam suatu pertempuran, berlangsung dengan cepat atau bisa juga selama berhari-hari. Raja yang kalah harus mengakui keunggulan dari Raja yang menang. Raja yang kalah kadang-kadang menyerahkan upeti kepada Raja yang menang. Upeti dikumpulkan hanya sekali, tidak secara berkala. Biasanya, Raja yang kalah bebas mengatur kerajaannya sendiri, tanpa mengadakan hubungan pemerintahan dengan Raja yang menang. Tidak ada kerajaan yang bergabung dengan kerajaan lain untuk lebur menjadi satu. Beberapa Raja biasanya membuat suatu upacara kenegaraan (contohnya Rajasuya atau Aswamedha). Raja yang kalah diundang oleh Raja yang menang dan harus mau datang sebagai teman atau sekutu.

Kerajaan baru[sunting | sunting sumber]

Kerajaan baru terbentuk apabila ada Maharaja dari suatu Wangsa atau Dinasti memiliki keturunan yang banyak. Keturunan Wangsa Kuru dan Ikshwaku telah berhasil mendirikan berbagai kerajaan di wilayah India utara. Sementara itu, keturunan Wangsa Yadawa mendirikan banyak kerajaan di wilayah India tengah.

Perbedaan budaya di setiap kerajaan[sunting | sunting sumber]

Kerajaan di India bagian barat didominasi oleh suku bangsa yang kebudayaannya berbeda dengan kebudayaan Weda, tidak seperti kerajaan India lainnya. Kerajaan tersebut mendapat pengaruh kebudayaan timur tangah. Begitu pula kerajaan di bagian Selatan, kebudyaan berbeda dengan kerajaan para Kuru dan Panchala, namun perbedaannya tidak terlalu mencolok. Kemungkinan perbedaan tersebut terjadi karena pengaruh budaya Dravida. Suku bangsa yang berbeda-beda diklasifikasi oleh Weda dengan istilah Mlechha. Kerajaan di India Utara, di bawah pegunungan Himalaya, jarang muncul dalam sastra India kuno. China muncul sebagai kerajaan dan dikenal dengan nama “Chin”, dikelompokkan sebagai kerajaan “Mlechcha” (suku bangsa yang budayanya lain dengan budaya India pada masa itu). Dalam sastra India kuno, disebutkan bahwa kerajaan di India Utara dipenuhi oleh berbagai kerajaan dengan suku bangsa yang penuh misteri. Kerajaan yang terkemuka di antara mereka adalah Kuru Utara atau Uttara Kuru. Beberapa sastra menyebutkan bahwa wilayah tersebut merupakan daerah para Dewa. Kadang-kadang kerajaan tersebut muncul selayaknya seperti kerajaan lain, kadang-kadang disebut negeri tanpa Raja, kadang-kadang sebagai Republik. Kata “Kuru” yang sama, membuatnya dihubungkan dengan “Dinasti Kuru” di India (Korawa dan Pandawa). Beberapa sejarawan menganggap mereka merupakan leluhur bangsa Kuru di seluruh India, dan pada mulanya berada di India Utara (diidentifikasikan sebagai Kirgistan dan Tajikistan) kemudian menyebar di daratan India, mendirikan kerajaannya di wilayah negara bagian Haryana dan Uttar Pradesh di India.

Klasifikasi kerajaan[sunting | sunting sumber]

Kerajaan utama Wangsa Paurawa[sunting | sunting sumber]

Wangsa Paurawa merupakan keturunan para Raja yang tergabung dalam Dinasti Bulan atau Wangsa Chandra. Leluhur dinasti ini adalah Puru, putra Yayati, buyut dari Pururawa Aila, raja pertama Dinasti Bulan/Dinasti Chandra.
Kerajaan KuruKerajaan PanchalaKerajaan Watsa

Kerajaan utama Wangsa Ikshwaku[sunting | sunting sumber]

Wangsa Ikshwaku atau Wangsa Surya (Dinasti Surya) merupakan keturunan Raja Ikshwaku, putra Manu.
Kerajaan KosalaKerajaan KasiKerajaan WidehaKerajaan Dakshina KosalaKerajaan Malla

Kerajaan Wangsa Yadawa[sunting | sunting sumber]

Kerajaan Wangsa Yadawa atau Dinasti Yadu diperintah oleh keturunan Yadu, kakak dari Puru.
Kerajaan SurasenaKerajaan DwarakaKerajaan AnartaKerajaan SaurashtraKerajaan Heheya
Kerajaan NishadhaKerajaan GurjaraKerajaan KarushaKerajaan ChediKerajaan Dasarna
Kerajaan KuntiKerajaan AwantiKerajaan Malawa

Kerajaan Matsya[sunting | sunting sumber]

Kerajaan Matsya

Kerajaan di wilayah barat[sunting | sunting sumber]

Kerajaan TrigartaKerajaan SalwaKerajaan MadraKerajaan SindhuKerajaan Sauwira
Kerajaan SiwiKerajaan KekeyaKerajaan GandharaKerajaan YoudheyaKerajaan Pahlawa

Kerajaan di wilayah barat laut[sunting | sunting sumber]

Kerajaan BahlikaKerajaan Parama KambojaKerajaan Uttara MadraKerajaan Uttara Kuru
Kerajaan YawanaKerajaan KhasaKerajaan Saka

Kerajaan di wilayah utara[sunting | sunting sumber]

Kerajaan KasmiraKerajaan KambojaKerajaan DaradaKerajaan ParadaKerajaan Parasika
Kerajaan TusharaKerajaan HunaKerajaan Hara HunaKerajaan RishikaKerajaan China
Kerajaan Parama China

Kerajaan di wilayah timur[sunting | sunting sumber]

Kerajaan MagadhaKerajaan KikataKerajaan AngaKerajaan PragjyotishaKerajaan Sonita
Kerajaan LauhityaKerajaan PundraKerajaan SuhmaKerajaan WangaKerajaan Odra
Kerajaan Utkala

Kerajaan di jajaran Windhya Selatan[sunting | sunting sumber]

Kerajaan WidarbhaKerajaan AnupaKerajaan SurparakaKerajaan Nasikya
Kerajaan KonkanaKerajaan AsmakaKerajaan DandaKerajaan Kalinga

Kerajaan di ujung selatan[sunting | sunting sumber]

Kerajaan TelingaKerajaan AndhraKerajaan KiskindhaKerajaan GomantaKerajaan Karnata
Kerajaan DravidaKerajaan KanchiKerajaan CholaKerajaan PandyaKerajaan Mahisha
Kerajaan TuluKerajaan MushikaKerajaan SatyaputraKerajaan KeralaKerajaan Sinhala
Kerajaan Alengka

Kerajaan di lembah Sungai Saraswati[sunting | sunting sumber]

Kerajaan SaraswataKerajaan AbhiraKerajaan SudraKerajaan Nishada

Kerajaan di wilayah Himalaya[sunting | sunting sumber]

Kerajaan di wilayah pegunungan Himalaya dalam daftar di bawah ini merupakan kerajaan yang terpencil dan sulit dijangkau oleh orang yang tinggal di kerajaan lembah sungai-sungai suci. Menurut sastra Hindu, penghuni di sana jarang berinteraksi dengan dunia luar. Berbagai suku bangsa yang eksotis dan makhluk legendaris tinggal di sana.
Kerajaan KimpurushaKerajaan PisachaKerajaan NagaKerajaan KinnaraKerajaan Yaksha
Kerajaan GandharwaKerajaan KirataKerajaan HimalayaKerajaan ParwataKerajaan Nepa

Kerajaan lain[sunting | sunting sumber]

Kerajaan Jaffna

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Rig Veda (terjemahan dalam bahasa Inggris oleh R.Grifith tersedia di Sacred-Texts.com)
  • Studi Oceanografi di pesisir pantai Gujarat oleh Indian Archeological Survey, The Discovery of the sub-merged city, Dwaraka [1]
  • Indian Space Research Organization (ISRO), IRS-Satellite Imagery of the ancient cities, Ahichatra, Kapilavasthu, Sravasti, and Kausambi [2]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]