Rabu, 30 Oktober 2013

Nenek Moyang Manusia Ternyata Seperti Tikus

 



(Carl Buell) Ilustrasi mamalia berplasenta pertama
sebagai nenek moyang manusia.
Mamalia ini menyerupai tikus.
inikah nenek moyang manusia ?
Pada dasarnya para ilmuwan berdasarkan penelitian-penelitian yang dilakukan menyimpulkan bahwa nenek moyang manusia berasal dari fauna golongan primata. Tapi sebenarnya asal usul manusia sendiri sangatlah rumit.

Baru-baru ini para ilmuwan baru saja mengungkap hasil penelitian terbaru tentang nenek moyang manusia yang morfologinya ternyata menyerupai tikus.

Sulit dipercaya ! nenek moyang manusia seperti tikus ? sedang dikatakan berasal dari golongan kera saja, sudah banyak yang menentang, apalagi dikatakan seperti tikus ? he he he ...

Penelitian ini memakan waktu selama 6 tahun, melibatkan studi morfologi dan genetik dari fauna modern dan prasejarah. Morfologi yang diamati di antaranya organ dalam, gigi, otot, bahkan pola bulu.

Ilmuwan fokus mempelajari golongan mamalia yang memiliki plasenta, seperti manusia, gorila, kuda, dan gajah. Golongan mamalia lain selain plasenta adalah masurpial yang membesarkan embrio dalam kantung serta monotrem yang membesarkan embrio dalam telur.

Dalam publikasi di Jurnal Science, Kamis (7/2/2013), ilmuwan mengungkap bahwa mamalia berplasenta moyang manusia itu punya empat kaki, ekor yang berbulu, dan memakan serangga. Berat tubuh mamalia itu 6-245 gram serta bisa bergerak lincah di pepohonan.

Studi mengungkap, mamalia berplasenta mulai muncul 200.000 hingga 400.000 tahun setelah kepunahan dinosaurus 65 juta tahun lalu. Sebelumnya, ada prediksi yang menyatakan mamalia berplasenta sudah berevolusi jauh sebelum kepunahan dinosaurus, saat dunia masih terdiri atas benua tua Gondwana.

"Ini sekitar 36 juta tahun lebih lambat dari prediksi sebelumnya berdasarkan analisis genetik saja", kata Marcelo Weksler dari Museum Nasional di Federal University, Rio de Janeiro, yang terlibat riset.

Riset ini membuktikan bahwa kepunahan dinosaurus memegang peranan penting bagi kejayaan mamalia. Sejak kepunahan itu, mamalia terus berevolusi dan menjadi beragam dengan jumlah spesies mencapai 5.100 jenis hingga saat ini.

Diberitakan AFP, studi tersebut juga sangat penting untuk menjawab pertanyaan besar saat ini, bagaimana mamalia menjawab perubahan iklim masa lalu dan kemampuannya menjawab perubahan iklim saat ini.

Satu hal yang diketahui kini adalah pohon silsilah manusia semakin kompleks. Sifat manusia diturunkan dari ciri-ciri hewan sebelum primata.

Sungguh tak disangka nenek moyang kita ternyata berasal dari makhluk yang berbentuk seperti tikus .. he he he ..

sumber: