Kamis, 08 Agustus 2013

Fisika Kuantum dan Alam Roh




Selama beberapa dekade terakhir telah terjadi peningkatan yang signifikan dalam penelitian fisika kuantum, studi tentang karakteristik dan hubungan antara partikel subatom dan energi. Para fisikawan yang inovatif dan modern telah memberitahu kita penelitian yang sangat penting yang memiliki pengaruh kuat pada pemahaman tentang paranormal dan alam roh.

Para Fisikawan saat ini telah menemukan bahwa tidak ada konflik sama sekali antara fisika dengan kepercayaan paranormal dan alam roh. Mereka telah menunjukkan bahwa fenomena yang kita sebut “paranormal” adalah normal dan konsisten dengan hukum-hukum sains.

Professor Fred Alan Wolf meringkas pandangan ini ketika ia menulis:
Saya percaya bahwa temuan fisika kuantum semakin mendukung pendapat Plato [yang mengajarkan bahwa ada keberadaan yang sempurna dari alam non-materi]. Ada bukti yang menunjukkan keberadaan bukan materi, bukan-fisik di alam semesta yang memiliki realitas meskipun belum bisa ditangkap oleh indra kita dan instrumentasi ilmiah. Ketika kita mempertimbangkan proses pengalaman keluar-tubuh, perjalanan astral dan mimpi yang sangat jelas, meskipun mereka tidak dapat direplikasi dalam arti ilmiah, mereka juga menunjukkan adanya dimensi non-materi dari realitas.
Ilmuwan Inggris, Ron Pearson, dalam artikelnya “Survival Physics” berpendapat bahwa kelangsungan hidup setelah kematian adalah bagian alami dari fisika dan upaya untuk mendiskreditkan bukti kehidupan setelah kematian adalah salah tempat:
Karena kelangsungan hidup setelah kematian telah dapat ditunjukkan sebagai bagian yang penting dan integral dari fisika, harapannya adalah bahwa upaya-upaya yang masih dilakukan untuk mendiskreditkan semua bukti-bukti dari setelah kehidupan akan segera berakhir.
Selama lebih dari seratus tahun banyak fisikawan telah berada di garis depan dalam penelitian psikis. Mereka melihat tidak ada inkonsistensi antara sains dengan keberadaan paranormal dan alam roh.

Sir Oliver Lodge, salah satu fisikawan terbesar sepanjang masa, menerima adanya kehidupan setelah kematian setelah menggunakan penelitian ilmiah untuk membuktikannya. Dia adalah pendiri Society for Physical Research. Saya memiliki banyak respek pada Sir Oliver Lodge dan ingin memberikan kutipan singkat dari artikelnya Mengaitkan Kehidupan Sesudah Kematian dengan Fisika subatom:
Jika, kemudian, kita dapat mengemukakan bukti-bukti bahwa kehidupan atau aktivitas mental adalah berada dalam ruang, dan hanya secara sporadis membuktikan diri melalui beberapa aktivitas yang material, kondisi pengetahuan kita saat ini tentang fisika masih membatasi penerimaan kita tentang fakta dari keseluruhan harmonis. Kita tidak perlu melakukan pemaksaan pada konsep-konsep fisika kita jika kita mengakui fakta tentang hidup yang berkelanjutan. Kehidupan dan pikiran tidak pernah menjadi fungsi dari tubuh materi, mereka hanya menampilkan diri sendiri dalam bentuk organisme material.
Fisikawan terkenal lainnya yang menyelidiki kelangsungan hidup atau fenomena psikis diantaranya adalah: Dr Harold Puthoff, Profesor Russell Targ dan Profesor Dr Ernst Senkowski.

Dr Harold Puthoff, adalah seorang fisikawan dan saat ini adalah Direktur dari Institute for Advanced Study di Austin, Texas. Dia telah membuat kontribusi yang signifikan terhadap pembentukan secara empiris tentang validitas psi khususnya di dalam bidang “remote viewing”. Ini adalah istilah yang bersama-sama ia ciptakan untuk menggambarkan bentuk fungsi psikis yang dikenal dalam sejarah sebagai clairvoyance.

Profesor Russell Targ adalah seorang fisikawan dan penulis yang mempelopori pengembangan laser. Dia juga mendirikan Stanford Research Institute’s yang melakukan penyelidikan pada kemampuan psikis pada 1970-an dan 1980-an. Dia menulis beberapa buku yang mengatakan bahwa pikiran itu sendiri bisa mencapai ke ujung alam semesta dan bahwa ini adalah kualitas “non-lokal”, bukan sembarang mekanisme tertentu, yang memberikan data yang luar biasa pada fenomena parapsikologi.

Profesor Dr Ernst Senkowski adalah seorang profesor fisika dan elektronik yang melakukan penelitian paranormal dan alam roh secara intensif selama lebih dari dua puluh tahun. Dr Senkowski berulang kali memperoleh hasil ‘positif’  terhadap fenomena paranormal  dan alam roh.

Beberapa fisikawan baru-baru ini menerbitkan buku-buku yang menyatakan bahwa argumen para ilmuwan materialis adalah tidak lengkap dan oleh karena itu tidak dapat menjelaskan secara memadai tentang bukti positif paranormal. Mereka mendesak penerimaan sebuah paradigma baru atau pandangan dunia yang mencakup fenomena psikis dan adanya beberapa alam semesta termasuk yang disebut sebagai alam roh.

Dr Amit Goswami, adalah mantan Profesor Fisika di Institut Ilmu Teoritis di University of Oregon. Saat ini ia adalah seorang peneliti senior di Institut Ilmu Noetic. Bukunya Physics of the Soul–The Quantum Book Of Living, Dying, Reincarnation And Immortality mendefinisikan kesadaran, non materialitas, sebagai realitas utama.

Profesor John Bokris dalam bukunya Paradigma Baru – Sebuah Konfrontasi Antara Fisika dan Fenomena Paranormal (2005) membuktikan tentang paranormal, termasuk telepati, pengalaman hampir mati, perjalanan keluar tubuh, reinkarnasi, mediumship, penampakan, kepemilikan, penyembuhan jarak jauh, dan fenomena lainnya. Dia menyimpulkan bahwa konsep-konsep lain seperti paranormal, teori tentang kesadaran, dan saling keterkaitan harus diintegrasikan ke ilmu pengetahuan untuk memungkinkan pemahaman yang superior tentang realitas.

Proposal utamanya adalah bahwa kita hidup di “alam semesta sinkronisitas”, satu lapisan yang kita lihat dan saling berinteraksi dan tersinkronisasi. Inilah yang kita identifikasikan sebagai “alam semesta” nyata. Ada semesta lain di samping kita, ia berpendapat, yang sama nyatanya dengan yang satu ini. Ia menyatakan, “mulailah menawarkan cara untuk memahami bagaimana jiwa, pusat kesadaran manusia, bisa eksis dalam bentuk yang permanen, sebagai kekekalan jiwa manusia. Ia menawarkan sebuah awal yang berguna untuk pemahaman yang lebih dalam tentang alam semesta dan diri kita sendiri.

Fisikawan lain Dr Claude Swanson, telah menyusun “bukti yang terbaik” dengan menggambarkan ketidakcukupan paradigma ilmiah kita. Dalam bukunya, The Synchronised Universe, ia menjelaskan secara ilmiah kemampuan melihat jauh yang terkontrol dan eksperimen ESP, demonstrasi penyembuhan jarak jauh, psikokinesis (pikiran atas materi), percobaan ilmiah dalam levitasi yang terkontrol, teleportasi dan fenomena keluar dari tubuh (OBE). Dia menguraikan banyak contoh dari kekuatan aneh yang ditunjukkan dalam kondisi ilmiah yang ketat, dengan peluang jutaan atau bahkan milyaran terhadap satu kesempatan. Dr Swanson berpendapat bahwa ada kebutuhan untuk, “teori segala hal” yang dapat menjelaskan dan menggabungkan ilmu pengetahuan dan kesadaran.

Dalam buku barunya Entangled Minds (2006) Dr Dean Radin menyatakan bahwa mereka yang berpikir bahwa sains tidak memiliki tempat bagi fenomena paranormal tidak mengetahui apa yang mereka bicarakan.

Dia menulis: “Penemuan baru dalam ilmu pengetahuan memaksa ekspansi ide-ide tentang siapa dan apa kita, dan bahwa mereka yang paling memusuhi topik ini hanyalah mengetahui sedikit atau tidak sama sekali tentang bukti yang ada”.

Banyak ilmuwan kelas atas yang secara independen membuat penemuan-penemuan di berbagai bidang seperti homeopati, bio-electrography, melihat jarak jauh dan penyembuhan melalui doa. Ini semua adalah bidang yang menantang bagi ilmuwan yang berpikir ilmiah tradisional. Temuan mereka mendukung pandangan baru tentang sebuah dunia di mana semuanya saling terkait di bidang energi yang bervibrasi (McTaggart 2001).

Sering dianggap sebagai materi yang tidak hidup, partikel subatom saat ini telah diungkapkan sebagai memiliki kesadaran. Michael Talbot menjelaskan eksperimen berdasarkan temuan Aspect, Dalibard dan Roger tahun 1982, yang memprediksi akan menjadi percobaan paling penting di abad ke-20:
Aspect dan timnya menemukan bahwa dalam keadaan tertentu partikel subatomik seperti elektron mampu berkomunikasi dengan seketika satu sama lain tanpa halangan jarak yang memisahkan mereka.
Fisikawan Universitas London David Bohm berpendapat bahwa temuan Aspect menyiratkan bahwa realitas objektif sesungguhnya tidak ada dan bahwa meskipun terlihat solid dan nyata, alam semesta ini secara fundamental adalah sebuah fantasi, dan sebuah hologram raksasa yang detail. (Talbot 2000: 196).

Banyak fisikawan lain yang memiliki pandangan bahwa alam semesta sesungguhnya bukan dibuat dari materi padat dan energi, tetapi pada dasarnya adalah kesadaran. Seperti Profesor Jacob D. Bekenstein mengatakan:
Seratus tahun perkembangan dalam fisika telah mengajarkan kita bahwa informasi memainkan peranan penting dalam sistem fisik dan proses. Memang, tren saat ini, yang diprakarsai oleh John A. Wheeler dari Princeton University, adalah dengan menganggap dunia fisik sebagai terbuat dari informasi, dengan energi dan materi sebagai perwujudannnya.
( Bekenstein 2003).
Ilmu pengetahuan tidak statis

Selama abad kesembilan belas telah berlaku umum bahwa atom adalah partikel padat yang tidak dapat dipecah lagi. Fisika kuantum menunjukkan bahwa apa yang kita anggap sebagai padat ternyata sebagian besar berisi ruang kosong. “Materi”, menggunakan istilah Einstein’s adalah “energi yang membeku” (Ash dan Hewett 1990: 16-26) dan kita hidup di alam semesta yang pada dasarnya adalah kesadaran.

Profesor Jessica Utts dan pemenang Nobel Dr Brian Josepheson menegaskan bahwa ilmu pengetahuan perlu beradaptasi untuk mengakomodasi bukti. Mereka menulis:
Apa implikasi bagi ilmu pengetahuan terhadap fakta bahwa fungsi psikis tampaknya merupakan efek nyata? Fenomena ini tampaknya misterius, tapi tidak lebih misterius mungkin daripada fenomena aneh dari masa lalu dimana ilmu pengetahuan saat ini telah bahagia dimasukkan dalam ruang lingkup (Utts dan Josephson 1996).
Fisikawan dan ilmuwan lain – beberapa adalah yang paling  menginspirasi dan ilmuwan paling cemerlang di bumi – yang menyatakan bahwa ada sejumlah besar bukti yang mendukung paranormal dan alam roh.
Catatan ini menegaskan bahwa orang-orang ortodoks, negatif reduksionis ilmuwan materialis gagal untuk mengeksplorasi fisika kuantum, dan tidak mampu membantah bukti-bukti empiris yang sudah ada untuk bukti paranormal dan alam roh.

Sebagaimana ditrangkan di atas, sekarang ada banyak fisikawan di seluruh dunia yang telah menunjukkan verifikasi yang jelas tentang psi dan alam roh. Bila ditambahkan dengan bukti lainnya yang disajikan dalam karya ini, fisika kuantum adalah alat yang kuat dalam membuktikan bahwa kesadaran bertahan setelah kematian fisik. Saya memprediksi bahwa di tahun-tahun mendatang fisika kuantum akan menjadi metode revolusioner yang benar-benar menunjukkan kehidupan setelah kematian.

Sumber: Henkykuntarto’s Blog -Wellcome to my spiritual blog