Selasa, 06 Agustus 2013

Ilmu Pengetahuan dan Kesadaran

 




Ilmu pengetahuan telah mendapatkan sukses luar biasa dalam menjelaskan struktur dan fungsi dari dunia material, tetapi ketika masuk ke dunia batin dari ilmu pikiran anehnya mereka terdiam. Tidak ada dalam fisika, kimia, biologi, atau ilmu lain yang dapat menjelaskan dunia batin kita. Dalam cara yang aneh, para ilmuwan akan jauh lebih bahagia jika tidak ada hal seperti kesadaran.

David Chalmers, profesor filsafat di Universitas Arizona, menyebut kesadaran ini sebagai “masalah yang sulit”. Yang disebut “masalah mudah” adalah yang berfokus kepada fungsi otak dan korelasinya dengan fenomena mental: bagaimana, misalnya, kita membedakan, mengkategorikan, dan bereaksi terhadap rangsangan, bagaimana data sensorik yang masuk terintegrasi dengan pengalaman masa lalu; bagaimana kita memfokuskan perhatian kita; dan apa yang membedakan antara terjaga dari tidur.

Untuk mengatakan masalah ini mudah, tentu saja merupakan penilaian relatif. Solusinya mungkin akan memerlukan penelitian bertahun-tahun yang berdedikasi dan sulit. Namun demikian, meskipun diberikan waktu dan usaha yang cukup, kita akan melihat bahwa “masalah mudah” ini ternyata sampai saat ini belum terpecahkan.

Masalah yang paling sulit adalah kesadaran itu sendiri. Mengapa pengolahan informasi kompleks di otak menyebabkan pengalaman batin? Mengapa kita bisa memiliki kehidupan batin?

Saya sekarang percaya bahwa ini bukan masalah yang sulit atau bahkan mustahil dalam pandangan dunia ilmiah saat ini. Ketidakmampuan kita untuk menjelaskan kesadaran adalah pemicu yang seiring waktu akan mendorong ilmu pengetahuan Barat ke dalam apa yang filsuf Amerika, Thomas Kuhn sebut sebagai “pergeseran paradigma.”

Metaparadigma

Semua paradigma ilmiah kita didasarkan pada asumsi bahwa dunia fisik adalah dunia nyata, dan bahwa ruang, waktu, materi dan energi adalah komponen fundamental dari realitas. Ketika kita sepenuhnya memahami fungsi dari dunia fisik, kita diyakini akan mampu menjelaskan segala sesuatu di kosmos ini. Ini adalah keyakinan dimana semua didasarkan pada paradigma ilmiah kita. Oleh karena itu, ini lebih dari sekedar sebuah paradigma, tapi lebih merupakan metaparadigma,

paradigma di balik paradigma
 
Metaparadigma ini sebelumnya telah sukses dalam menjelaskan setiap fenomena yang kita jumpai dalam dunia materi. Hanya ketika kita masuk ke dunia nonmateri dari pikiran, pandangan dunia ini mulai menunjukkan kelemahan.

Tidak ada dalam ilmu pengetahuan Barat yang memprediksi bahwa setiap makhluk hidup harus sadar. Namun satu hal yang kita tahu pasti adalah bahwa kita adalah makhluk yang mengalami kesadaran. Bagi metaparadigma materialis, kesadaran merupakan salah satu anomali yang besar.

Apakah semua makhluk sadar

Kesadaran tidak terbatas pada manusia. Seekor anjing mungkin tidak menyadari semua hal-hal yang kita sadari. Ia tidak berpikir atau memiliki tujuan seperti manusia lakukan, dan ia mungkin tidak memiliki derajat kesadaran diri yang sama, tapi ini tidak berarti bahwa anjing tidak memiliki pengalaman dunia batinnya sendiri.

Ketika kita melihat anjing sedang tidur, kaki dan jari-jari kaki sering tersentak seakan mencium aroma dari makanan fantasinya, kita asumsikan ia memiliki mimpi-pengalaman subjektif. Jika mereka mengeluh atau merengek kita menganggap itu sebagai rasa sakit, jika kita tidak percaya bahwa anjing merasakan nyeri, kita tidak akan perlu repot-repot memberi mereka obat bius sebelum operasi.

Jika anjing memiliki kesadaran maka begitu juga kucing, kuda, rusa, lumba-lumba, paus, dan mamalia lainnya.Hal yang sama dengan burung, beberapa jenis beo, misalnya, tampak sama sadarnya seperti anjing. Dan jika burung adalah makhluk hidup, demikian pula saya berasumsi pada vertebrata yang lain seperti buaya, ular, katak, salmon, dan ikan hiu. Namun meskipun pengalaman mereka berbeda, mereka semua memiliki beberapa jenis kesadaran atau lainnya.

Argumen yang sama berlaku untuk makhluk lebih bawah dari ranting evolusi. Sistem saraf serangga tidak serumit kita, dan serangga mungkin tidak memiliki pengalaman dari dunia sekaya seperti yang kita lakukan, tapi saya tidak melihat alasan untuk meragukan bahwa mereka juga memiliki semacam pengalaman batin.

Di mana kita akan menarik garis? Kita biasanya berasumsi bahwa beberapa sistem otak atau saraf diperlukan sebelum kesadaran dapat terwujud. Dari perspektif metaparadigma materialis, ini adalah asumsi yang masuk akal. Jika kesadaran timbul dari proses dalam dunia materi, maka proses-proses perlu terjadi di suatu tempat, dan tempat yang dianggap jelas adalah sistem saraf.

Tapi kemudian kita memiliki masalah yang melekat pada metaparadigm materialis. Apakah kita sedang mempertimbangkan otak manusia dengan puluhan milyar sel, atau cacing nematoda dengan seratus neuron atau lebih, masalahnya adalah sama: Bagaimana setiap proses materi murni bisa membangkitkan kesadaran?

Panpsychism

Asumsi yang mendasari metaparadigm saat ini adalah bahwa materi memiliki indra. Alternatif lainnya adalah bahwa kemampuan kesadaran adalah kualitas mendasar dari alam. Kesadaran tidak muncul dari beberapa pengaturan tertentu dari sel-sel saraf atau proses yang terjadi di antara mereka, atau dari fitur fisik lainnya, ia selalu hadir.

Dalam lingkaran filosofis gagasan bahwa kesadaran ada dalam segala sesuatu disebut panpsychism, pan dari dari Yunani, yang berarti semua, dan psyche , yang berarti pikiran. Prinsip dasarnya adalah bahwa kapasitas untuk pengalaman batin tidak bisa berkembang atau muncul seluruhnya dari indra, materi tanpa pengalaman. Pengalaman hanya bisa datang dari yang sudah memiliki pengalaman. Oleh karena itu kesadaran harus hadir melalui semua jalan dari pohon evolusi.

Beberapa organisme bersel tunggal sensitif terhadap getaran fisik, cahaya, dan panas. Siapa yang mengatakan mereka tidak memiliki secercah kesadaran yang sesuai? Saya tidak menyiratkan mereka sama seperti yang kita lakukan, atau bahwa mereka memiliki pikiran atau perasaan, hanya bahwa mereka memiliki kemampuan kesadaran, ada jejak samar kemampuan ini. Ini mungkin seper miliar kekayaan dan intensitas pengalaman kita sendiri, tapi ia tetap ada.

Berdasarkan pandangan ini, tidak ada tempat dimana kita bisa menarik garis antara entitas yang sadar dan non-sadar; ada jejak kesanggupan, bagaimanapun kecilnya, dalam virus, molekul, atom, dan bahkan partikel yang sangat mendasar.

Beberapa berpendapat hal ini menunjukkan bahwa mungkin saja bebatuan bisa melihat dunia di sekitar mereka, memiliki pikiran dan perasaan, dan menikmati kehidupan mental batin yang sama dengan manusia. Ini jelas merupakan saran dianggap tidak masuk akal, dan tidak seorang pun yang pernah bermaksud itu. Jika pengalaman bakteri adalah sepermilyar dari kekayaan dan intensitas manusia, tingkat pengalaman dalam mineral batuan mungkin seper seper miliar kali lebih kecil lagi. Mereka tidak memiliki satu pun secercah kesadaran dari kualitas manusia hanya kemungkinan samar dari kesanggupan.

Apakah realitas semua ada dalam pikiran saja

Semua pengalaman-semua persepsi, sensasi, mimpi, pikiran dan perasaan-kita adalah bentuk yang muncul dalam kesadaran. Itu tidak selalu tampak seperti itu. Ketika saya melihat pohon tampaknya seolah-olah saya melihat pohon secara langsung. Tetapi ilmu pengetahuan memberitahu kita sesuatu yang sama sekali berbeda dari yang terjadi. Cahaya yang memasuki mata memicu reaksi kimia di retina, yang menghasilkan impuls elektro-kimia yang berjalan sepanjang serabut saraf ke otak. Otak menganalisis data yang diterimanya, dan kemudian membuat gambar sendiri dari apa yang sudah ada. Saya kemudian memiliki pengalaman melihat pohon. Tapi apa yang saya benar-benar alami bukanlah pohon itu sendiri, hanya gambar yang muncul dalam pikiran. Hal ini berlaku untuk semua yang saya alami. Segala sesuatu yang kita ketahui, rasakan, dan bayangkan, setiap warna, suara, sensasi, setiap pikiran dan setiap perasaan, adalah bentuk yang muncul dalam pikiran. Itu semua ada dalam bentuk kesadaran.

Kadang-kadang dikatakan bahwa citra kita tentang realitas adalah ilusi, tapi ini bisa menyesatkan. Ini semua mungkin sebuah tampilan di pikiran, tetapi tetap nyata, satu-satunya realitas yang kita ketahui. Ilusi ini muncul ketika kita bingung antara realitas yang kita alami dengan realitas fisik sebenarnya. Para filsuf Vedanta dari India kuno berbicara tentang kebingungan ini sebagai maya. Sering diterjemahkan sebagai “ilusi” (persepsi yang salah di dunia), maya lebih baik ditafsirkan sebagai “kesesatan” (kepercayaan yang salah tentang dunia). Kita menderita delusi ketika kita percaya bahwa gambar dalam pikiran kita adalah dunia luar. Kita menipu diri kita ketika kita berpikir bahwa pohon yang kita lihat adalah pohon itu sendiri.

Bukan Materi padat?

Meskipun kita mungkin tidak tahu dunia luar secara langsung, kita dapat menarik kesimpulan dari pengalaman kita seperti apa mungkin wujudnya. Hal ini, pada dasarnya, telah menjadi fokus dari upaya ilmiah kita. Tetapi yang mengejutkan kita, dunia di “luar sana” ternyata cukup berbeda dari pengalaman kita tentang hal itu.

Pertimbangkan pengalaman kita tentang warna hijau. Dalam dunia fisik ini adalah cahaya dari frekuensi tertentu, tapi cahaya itu sendiri tidak hijau. Juga bukan impuls listrik yang ditransmisikan dari mata ke otak.Tidak ada warna di sana. Warna Hijau yang kita lihat adalah kualitas yang muncul dalam pikiran dalam menanggapi frekuensi cahaya ini. Ini hanya ada sebagai pengalaman subyektif dalam pikiran.

Hal yang sama terjadi pada suara. Saya mendengar musik biola, tapi suara yang saya dengar adalah kualitas yang muncul dalam pikiran. Tidak ada suara seperti itu di dunia luar, hanya molekul udara yang bergetar. Aroma mawar tidak ada tanpa pikiran yang mengalami, hanya molekul dari bentuk tertentu. Hal yang sama juga berlaku terhadap soliditas yang kita alami dalam materi. Pengalaman kita terhadap dunia ini tentu salah satu dari soliditas, sehingga kita berasumsi bahwa “dunia itu sendiri” harus sama-sama padat.Selama dua ribu tahun kita diyakini bahwa atom adalah bola padat sangat kecil-model yang jelas diambil dari pengalaman sehari-hari. Lalu, ketika fisikawan menemukan bahwa atom terdiri dari partikel lebih elementer, -partikel subatomik (elektron, proton, neutron, dan sejenisnya) modelnya bergeser ke satu inti pusat dikelilingi oleh elektron yang mengorbit- sekali lagi, model yang didasarkan pada pengalaman.

Sebuah atom mungkin sangat kecil, hanya sepermilyar inci diameternya, tetapi partikel-partikel subatomik seratus ribu kali lebih kecil lagi. Bayangkan inti atom diperbesar seukuran bola golf. Seluruh atom kemudian akan menjadi seukuran sebuah stadion sepak bola, dan elektron akan menjadi seperti kacang yang terbang beputar di atas tribun. Ketika awal abad kedua puluh fisikawan Inggris Sir Arthur Eddington mengatakan, “Materisebagian besar adalah berisi ruang kosong.” Untuk lebih tepatnya, ruang kosong itu adalah 99.9999999%.

Dengan perkembangan teori kuantum, fisikawan telah menemukan bahwa bahkan partikel-partikel subatomik sendiri jauh dari padat. Pada kenyataannya, mereka tidak seperti materi seperti yang kita kenal. Mereka tidak dapat dipastikan lokasinya dan diukur secara tepat. Sebagian besar waktu mereka tampaknya lebih seperti gelombang daripada partikel. Mereka seperti kabut dari keberadaan potensi, tanpa lokasi yang pasti. Apapun materi tersebut, ia hanya memiliki sangat sedikit, jika ada, substansi.

Pemahaman kita mengenai materi sebagai zat padat, seperti warna hijau, adalah kualitas muncul dalam kesadaran. Ini adalah model dari apa yang ada “luar sana”, tetapi seperti hampir setiap model yang lain, tidak seperti apa yang sebenarnya.

Evolusi Kesadaran

Saya telah menyatakan bahwa kemampuan kesadaran hadir di semua makhluk.  Kesadaran bukanlah sesuatu yang muncul pada manusia saja, atau dengan vertebrata, atau pada tahap tertentu dari evolusi biologis. Apa yang muncul selama perjalanan evolusi bukanlah bagian kesadaran, tetapi berbagai kualitas dan dimensi dari pengalaman sadar-isi dari kesadaran.

Organisme yang hidup paling awal, bakteri dan ganggang, tidak memiliki organ sensorik dan mendeteksi hanya karakteristik yang paling umum dan perubahan di lingkungan mereka. Pengalaman mereka mungkin bisa disamakan dengan sebuah petunjuk, cahaya yang sangat redup dan nyaris tak terlihat pada layar-yang hampir gelap dibandingkan dengan kekayaan dan detail dari pengalaman manusia.

Dengan evolusi organisme multiselular yang mengembangkan indra tertentu, akan meningkatkan kualitas kesadaran. Dalam rangka untuk memproses informasi ini dan mendistribusikannya ke bagian lain dari organisme, sistem saraf ini berkembang, mengintegrasikan modalitas sensorik yang berbeda menjadi sebuah gambar tunggal dunia.

Ketika otak tumbuh dalam kompleksitas, fitur baru yang ditambahkan ke gambar muncul dalam kesadaran. Dengan munculnya sistem limbik mamalia, ini membawa perasaan seperti takut, gairah, dan ikatan emosional. Seiring dengan waktu, otak mamalia tumbuh namun lebih kompleks, mengembangkan struktur baru di sekitarnya, korteks serebral.

Dengan ini memori menjadi lebih baik, perhatian lebih terfokus, niat, dan imajinasi yang lebih besar. Dengan adanya manusia kapasitas lain baru muncul. Dan dengan ini, evolusi kesadaran mengambil lompatan besar.

Kita bisa menggunakan kata-kata untuk mengkomunikasikan pengalaman satu sama lain. Kesadaran kita terhadap dunia tidak lagi terbatas pada apa yang indra kita beritahu kepada kita, kita juga bisa mengetahui peristiwa yang terjadi di tempat lain dan pada waktu lain. Kita bisa belajar dari pengalaman orang lain, dan mulai mengumpulkan secara kolektif ilmu pengetahuan tentang dunia.

Yang paling signifikan, kita mulai menggunakan bahasa internal. Mendengar kata-kata dalam pikiran kita tanpa benar-benar mengatakannya, memungkinkan kita untuk berbicara kepada diri kita sendiri. Sebuah dimensi yang sama sekali baru telah ditambahkan ke kesadaran-verbal pikiran kita.  Kita bisa membentuk konsep, ide yang menyenangkan, menghargai pola dalam peristiwa, menerapkan alasan, dan mulai untuk memahami alam semesta di mana kita menemukan diri kita.

Lalu datanglah lompatan yang paling penting dari semua. Tidak hanya kita bisa merenungkan sifat dunia di sekitar kita, kita juga bisa merenungkan tentang berpikir itu sendiri. Kita menjadi sadar diri-sadar akan kesadaran kita sendiri. Ini membuka pintu ke arena baru perkembangan kita. Kita bisa mulai menjelajahi dunia batin dari pikiran dan, akhirnya, menyelidiki sifat kesadaran itu sendiri.

Sumber: Henkykuntarto’s Blog -Wellcome to my spiritual blog