Kamis, 08 Agustus 2013

Bumi Mendekati Titik Kritis Global

 

Bumi diambang kritis, pertumbuhan populasi manusia dan berapa banyak sumber daya yang telah digunakan setiap orang, dianggap sebagai sumber penyebab titik kritis global.
Sekelompok ilmuwan dari seluruh dunia saat ini sedang memperingatkan besarnya pertumbuhan penduduk, kerusakan luas ekosistem alam, dan perubahan iklim yang dapat mendorong Bumi ke arah perubahan permanen biosfer, titik kritis global akan memiliki konsekuensi yang merusak persiapan dan mitigasi. Secara biologis akan menjadi dunia baru pada saat itu.

Penelitian ini dirilis situs resmi Universitas California, Berkeley “Scientists uncover evidence of impending tipping point for Earth Juni tahun ini.

Penelitian Titik Kritis Global

Menurut Anthony Barnosky, profesor biologi integratif dari Universitas California, Berkeley, dan penulis makalah jurnal Nature edisi 7 Juni, data menunjukkan bahwa akan ada penurunan keanekaragaman hayati dan dampak buruk terhadap perikanan, pertanian, hasil hutan dan air bersih, yang bisa terjadi hanya dalam beberapa generasi. Ilmuwan membandingkan dampak biologis perubahan global masa lalu dengan proses yang berlangsung hari ini, dan menilai bukti masa mendatang.

Titik Krisis Global / Credit: Cheng (Lily) Li – via UC Berkeley

Pergeseran besar dalam biosfer akan bercampur, beberapa spesies tanaman dan hewan menghilang, campuran baru dari spesies yang tersisa, dan gangguan utama dalam hal tanaman pertanian yang dapat tumbuh di mana.

Paper yang dikeluarkan oleh 22 ilmuwan dikenal secara internasional, menggambarkan kebutuhan mendesak untuk model prediksi yang lebih baik dan didasarkan pada pemahaman yang rinci tentang bagaimana biosfer bereaksi di masa lalu dengan cepat merubah kondisi, termasuk iklim dan pertumbuhan populasi manusia.

Pengembangan terkait terobosan dalam mengembangkan ramalan biologis secara rinci dan terpercaya yang berlangsung di UC Berkeley, melibatkan lebih dari 100 ilmuwan Berkeley dari berbagai disiplin ilmu dan telah menerima dana hibah sebesar $2,5 juta dari Gordon dan Betty Moore Foundation, dan $1,5 juta dari Yayasan Keck. Salah satu tujuan utama dari BiGCB (The Berkeley Initiative in Global Change Biology) adalah untuk memahami bagaimana tanaman dan hewan bereaksi terhadap pergeseran atmosfer, laut, dan iklim di masa lalu, sehingga para ilmuwan dapat meningkatkan perkiraan mereka dan membuat kebijakan yang dapat mengambil langkah untuk mengurangi, atau beradaptasi dengan perubahan yang tidak dapat dihindari.

Salah satu proyek BiGCB diluncurkan bulan lalu, ilmuwan UC Berkeley mengebor Clear Lake di Utara California (salah satu danau tertua di dunia dengan endapan lebih dari 120.000 tahun). Hal ini untuk menentukan bagaimana perubahan terakhir iklim California berdampak pada perubahan evolusi tanaman lokal dan populasi hewan.

Seberapa Dekat Bumi Memasuki Titik Kritis Global?

Para penulis berpendapat, meskipun banyak tanda-tanda peringatan yang muncul, tidak ada yang tahu seberapa dekat Bumi akan mengalami titik kritis global, atau hal ini tidak bisa dihindari. Para ilmuwan mendesak penelitian difokuskan untuk mengidentifikasi tanda-tanda peringatan awal transisi global dan percepatan upaya untuk mengatasi penyebabnya.
Dan sumber penyebab titik kritis global adalah pertumbuhan populasi manusia dan berapa banyak sumber daya yang telah digunakan setiap orang.
Elizabeth Hadly dari Stanford University mengatakan bahwa, kita mungkin sudah memasuki titik-titik kritis di daerah tertentu, seperti Himalaya di Nepal, di mana kita menyaksikan keluarga yang berkelahi satu sama lain menggunakan parang untuk mendapatkan kayu. Mereka menggunakan kayu untuk memasak diwilayah yang kekurangan infrastruktur dasar, mereka berjuang sendiri.

Para penulis mencatat bahwa studi skala kecil ekosistem menunjukkan bahwa suatu daerah telah berubah 50-90 persen, seluruh ekosistem tidak dapat diubah dan menjadi wilayah yang jauh berbeda dari aslinya, dalam hal interaksi campuran ‘spesies tanaman dan hewan’. Situasi ini biasanya disertai dengan kepunahan spesies dan hilangnya keanekaragaman hayati.
Saat ini, jumlah populasi diperkirakan 7 miliar orang, sekitar 43 persen dari permukaan tanah di bumi telah dikonversi untuk digunakan dalam pertanian atau perkotaan. Populasi diperkirakan akan meningkat menjadi 9 miliar pada 2045, saat itu setengah permukaan tanah Bumi akan terganggu pada tahun 2025, dekat dengan titik kritis global.
Transisi glasial/interglasial terakhir terjadi 11.700 tahun yang lalu, dan memungkinkan terjadi lagi. Keanekaragaman hewan masih belum pulih dari kepunahan selama waktu itu.

Perubahan Global Biologi

Makalah ini muncul dari sebuah konferensi yang diselenggarakan di UC Berkeley tahun 2010 untuk membahas gagasan titik kritis global, dan bagaimana mengenali dan menghindarinya. Setelah pertemuan itu, 22 peserta meringkas bukti yang tersedia dari masa pergeseran global, keadaan saat ini dianggap sebagai ancaman terhadap lingkungan global, dan apa yang terjadi setelah titik kritis global terakhir.

Kebutuhan mendesak dalam kerjasama global untuk mengurangi pertumbuhan penduduk dunia dan penggunaan sumber daya, menggantikan bahan bakar fosil dengan sumber daya berkelanjutan, mengembangkan produksi pangan yang lebih efisien dan distribusi tanpa mengambil alih lebih banyak lahan, dan lebih baik mengelola tanah dan laut daerah yang belum didominasi oleh manusia sebagai reservoir (lingkungan) keanekaragaman hayati dan ekosistem.

Manusia sekarang berada di persimpangan, di mana kita harus membuat pilihan aktif. Pilihan pertama adalah dengan mengakui berbagai masalah dan konsekuensi potensial dan mencoba untuk memandu masa depan (dengan cara yang kita mau). Pilihan kedua, umat manusia akan bertahan hidup, tetapi kita akan melihat beberapa efek serius akan menurunkan kualitas hidup bagi anak cucu kita, hidup didalam titik kritis global.
Inti Artikel :
SEJARAH PERTANIAN DUNIA HINGGA MUNCULNYA KRISIS PERTANIAN GLOBAL, biosfer berubah akibat kerusakan ekosistem, pengaruh pemanasan global terhadap lingkungan dan makhluk hidup, pengaruh populasi jumlah penduduk terhadap ekosistem, pengertian kerusakan global di seluruh dunia, penyebab ekosistem berubah, pertambahan populasi penduduk terhadap perubahan iklim, populasi makhluk hidup bumi sekarang, sejarah munculnya krisis pertanian global, sejarah pertanian di dunia munculnya krisis pertanian global, sejarah pertanian di dunia sampai muncul krisis pertanian global, sejarah pertanian dunia, sejarah pertanian dunia hingga munculnya krisis global, sejarah pertanian dunia yang menimbulkan krisis global, sejarah timbulnya energi alternatif, tanda-tanda dunia mendekati akhir, pembahasan tentang zaman es yang akan terjadi, Pemanfaatan energi alternatif dalam zaman global warming, mesin waktu melibatkan 5juta lebih ilmuan, dampak pemanasan global terhadap biosfer.

Sumber: Cut Pen - Sains, Sejarah, Misteri

sumber