Kamis, 08 Agustus 2013

Big Bang, Planet Bumi Terbentuk Lebih Awal

 



Planet bumi membutuhkan bahan baku yang tidak tersedia diawal pembentukan alam semesta. Big Bang mengisi ruang dengan hidrogen dan helium, unsur-unsur kimia seperti silikon dan oksigen yang merupakan komponen utama dan dipanaskan bintang-bintang dalam waktu cukup lama. Berapa lama waktu dan elemen berat yang dibutuhkan untuk membentuk planet?
Penelitian tentang pembentukan planet bumi dan planet kecil lainnya dipimpin oleh Lars A.Buchhave dari Universitas Kopenhagen, dibantu astronom David Latham Smithsonian dari Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics, yang diterbitkan dalam jurnal Nature dan dikeluarkan 13 Juni 2012 pada pertemuan ke 220 American Astronomical Society. Penelitian ini juga dirilis Jet Propulsion LaboratorySmall Planets Don’t Need ‘Heavy Metal’ Stars to Form” dan Harvard Smithsonian Center For AstrophysicsAlien Earths Could Form Earlier than Expected‘.

Pembentukan Planet Bumi Terjadi Lebih Awal

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa Jupiter berukuran raksasa, gas cenderung terbentuk di sekitar bintang yang mengandung unsur berat lebih dari Matahari. Penelitian terbaru yang dilakukan tim astronom menemukan bahwa planet yang lebih kecil dari Neptunus berada di sekitar bintang, termasuk unsur-unsur berat yang lebih sedikit dari Matahari. Akibatnya, Planet Bumi dapat terbentuk lebih awal dari yang diharapkan dalam sejarah alam semesta.


Debu dan gas membentuk piringan / Credit:
University of Copenhagen
/Lars Buchhave
Penelitian ini menunjukkan bahwa planet bumi bisa terbentuk hampir setiap saat dalam sejarah galaksi bima sakti, tidak memerlukan generasi bintang sebelumnya.
Latham dan rekannya meneliti lebih dari 150 bintang yang diketahui memiliki planet, berdasarkan data dari pesawat ruang angkasa Kepler milik NASA. Mereka mengukur metallicities bintang dan berkorelasi dengan ukuran planet terkait. Planet besar cenderung mengorbit pada bintang dengan metallicities surya atau yang lebih tinggi. Dunia lebih kecil, meskipun ditemukan di sekitar bintang yang kaya ataupun sedikit mengandung logam.

Mereka menemukan bahwa planet bumi terbentuk dari berbagai metallicities, termasuk sistem dengan seperempat kandungan logam Matahari.

Penemuan mereka mendukung Inti Akresi model pembentukan planet bumi. Dalam model ini, debu primordial terakumulasi dengan ukuran planetesimal kecil yang kemudian menyatu menjadi planet utuh. Yang terbesar, dengan berat 10 kali Bumi, kemudian dapat mengumpulkan hidrogen sekitarnya dan menjadi gas raksasa.

Inti sebuah gas raksasa terbentuk cepat karena hidrogen dalam piringan protoplanet menghilang dengan cepat, tersapu oleh gas bintang hanya dalam beberapa juta tahun. Metallicities yang lebih tinggi mungkin mendukung pembentukan inti besar, menjelaskan kemungkinan untuk menemukan gas raksasa yang mengorbit pada sebuah bintang yang kaya logam.

Pembentukan Planet Bumi Memerlukan Logam Berat

Para astronom menyebut unsur-unsur kimia berat terdiri dari hidrogen dan helium ‘logam’. Mereka mengukur kandungan logam, atau metallicities, bintang lain yang menggunakan sebagai patokan Matahari. Bintang dengan elemen berat lebih dianggap kaya kandungan logam, sementara bintang dengan elemen berat yang lebih sedikit dianggap miskin kandungan logam.
Pembentukan planet kecil seperti Bumi diperkirakan terjadi terutama di sekitar bintang yang kaya elemen berat seperti besi dan silikon. Planet kecil yang terbentuk di sekitar bintang dengan berbagai macam konten elemen berat dan meluas di galaksi bima sakti.
Planet diciptakan dalam piringan gas dan debu di sekitar bintang-bintang baru. Planet Bumi terdiri hampir seluruhnya dari elemen seperti besi, silikon oksigen, dan magnesium. Metallicity sebuah bintang mencerminkan kandungan logam dari piringan yang pembentuk planet. Para astronom telah memperkirakan bahwa sejumlah besar elemen berat dalam piringan akan menyebabkan pembentukan planet bumi dan lainnya menjadi lebih efisien. Tercatat bahwa planet raksasa dengan periode orbit pendek cenderung berhubungan dengan logam kaya bintang.

Tidak seperti gas raksasa, terjadinya planet-planet yang lebih kecil tidak sangat tergantung pada isi elemen berat dari bintang utama galaksi mereka. Planet berukuran empat kali planet Bumi bisa terbentuk di sekitar bintang dengan berbagai isi elemen berat, termasuk bintang dengan metallicity lebih rendah dari matahari.
Inti Artikel :
terbentuknya planet bumi, sejarah perkembangan bumi, berat planet yupiter, sejarah terbentuknya plane, sejarah galaksi, sejarah terbentuknya planet, bumi dan alam semesta, sejarah teori big bang, artikel teori protoplanet, sejarah terbentuknya planet jupiter, sejarah terbentuknya planet bumi, sejarah terbentuknya unsur-unsur kimia, sejarah terbentuknya unsur-unsur periodik kimia, sejarang perkembangan bumi menurut teori big bang, silikon bigbang, teori big bang dan pembentukan planet jupiter, teori big bang terbentuknya galaksi, teori pembentukan bumi menurut big bang, unsur yang menyusun planet galaxi bima sakti, unsur utama terbentuknya bumi.

Sumber: Cut Pen - Sains, Sejarah, Misteri

sumber