Minggu, 11 Agustus 2013

Jantung Memiliki Kesadarannya Sendiri

 

Jantung atau heart memiliki kesadarannya sendiri- Mengapa orang-orang suci sering digambarkan dengan jantung yang bersinar oleh gambar-gambar kuno.  Inilah penjelasan ilmiah mengapa demikian dan mengapa orang-orang suci memiliki pengaruh yang sangat kuat secara positif terhadap lingkungannya. Tulisan ini juga memberi bukti adanya pengetahuan kuno yang hilang. Dan dapat dikatakan juga membuktikan  adanya peradaban yang dimasa lalu memahami hal ini jauh lebih banyak dari yang dipahami sains modern dan juga diperoleh lewat cara berpengetahuan yang tidak dipahami peradaban saat ini.

Medan Elektromagnetik Jantung/Heart

Banyak yang percaya bahwa kesadaran berasal dari otak saja. Penelitian ilmiah terbaru menunjukkan bahwa kesadaran sebenarnya muncul dari otak dan tubuh bertindak bersama-sama. Serangkaian bukti yang terus berkembang menunjukkan bahwa jantung memainkan peran sangat signifikan dalam proses ini.
Jantung lebih dari sekedar suatu sistem pompa sederhana, sebagaimana yang diyakini hingga belakangan ini, namun jantung sekarang diakui oleh para ilmuwan sebagai sistem yang sangat kompleks dengan fungsi “otak”-nya sendiri.

Penelitian dalam disiplin neurocardiology yang baru menunjukkan bahwa jantung adalah organ sensoris dan pusat yang canggih untuk menerima dan memproses informasi. Sistem saraf di dalam jantung (atau “otak jantung”) memungkinkannya untuk belajar, mengingat, dan membuat keputusan-keputusan fungsional independen dari korteks serebral otak. Selain itu, berbagai percobaan telah menunjukkan bahwa sinyal jantung terus-menerus mengirimkan ke otak yang mana mempengaruhi fungsi pusat-pusat otak yang lebih tinggi yang akan terlibat dalam persepsi, kognisi, dan pengolahan emosional.

Selain jaringan komunikasi yang luas saraf yang menghubungkan jantung dengan otak dan tubuh, jantung juga mengkomunikasikan informasi ke otak dan seluruh tubuh melalui interaksi medan elektromagnetik. Jantung menghasilkan medan elektromagnetik yang paling kuat dan paling luas dan berirama bagi tubuh.

Dibandingkan dengan bidang elektromagnetik yang dihasilkan oleh otak, komponen listrik dari medan jantung sekitar memiliki amplitude 60 kali lebih besar, dan menembus setiap sel dalam tubuh. Komponen magnetiknya sekitar 5000 kali lebih kuat dari pada medan magnet otak dan dapat dideteksi beberapa meter jauhnya dari tubuh dengan magnetometer yang sensitif.

Jantung menghasilkan serangkaian denyutan elektromagnetik terus-menerus di mana interval waktu antara setiap detak bervariasi secara dinamis dan kompleks. Medan ritmis jantung yang selalu terjadi memiliki pengaruh kuat terhadap proses di seluruh tubuh. Kami telah menunjukkan, misalnya, bahwa ritme otak secara alami menyinkronkan aktivitas ritmik jantung, dan juga bahwa selama perasaan cinta atau penghargaan yang berkelanjutan, tekanan darah dan irama pernapasan, antar sistem-sistem osilatori lainnya, bersinkronisasi dengan ritme jantung.

Sains tentang Jantung/Heart

Kami berkesimpulan bahwa medan jantung bertindak sebagai gelombang pembawa informasi yang memberikan sinyal sinkronisasi global untuk seluruh tubuh. Secara khusus, kami menduga bahwa ketika denyutan gelombang memancarkan energi keluar dari jantung, denyutan-denyutan tersebut berinteraksi dengan organ-organ dan struktur lainnya. Gelombang-gelombang tersebut terkodekan atau merekam fitur dan aktivitas dinamis dari struktur-struktur ini dalam pola energi gelombang yang didistribusikan ke seluruh tubuh. Dengan cara ini, informasi yang dikodekan bertindak untuk menjadi-bentuk (secara harfiah, memberi bentuk pada) kegiatan dari semua fungsi tubuh – untuk mengkoordinasikan dan mensinkronisasikan proses-proses dalam tubuh secara keseluruhan. Perspektif ini membutuhkan konsep informasi energik, dimana pola-pola organisasi direngkuh menjadi gelombang energi dari aktivitas sistem yang didistribusikan ke semua sistem secara keseluruhan.

Penelitian dasar di Institut HeartMath menunjukkan bahwa informasi yang berkaitan dengan keadaan emosi seseorang juga dikomunikasikan ke seluruh tubuh melalui medan elektromagnetik jantung. Pola-pola detak irama jantung akan berubah secara signifikan saat kita mengalami emosi yang berbeda. Emosi negatif, seperti marah atau frustrasi, akan berhubungan dengan pola yang tidak menentu, tidak teratur, tidak koheren dalam irama jantung. Sebaliknya, emosi positif, seperti cinta atau penghargaan, yang berhubungan dengan pola halus, teratur, koheren dalam aktivitas ritmik jantung.

Pada gilirannya, perubahan-perubahan dalam pola-pola detak jantung membuat perubahan yang sesuai dalam struktur medan elektromagnetik yang dipancarkan oleh jantung, dapat diukur dengan teknik yang disebut analisis spektral.

Lebih khusus lagi, kami telah menunjukkan bahwa emosi positif yang berkelanjutan tampaknya menimbulkan modus yang memiliki fungsi berbeda, yang kita sebut koherensi psychophysiological. Selama mode ini, irama jantung menunjukkan pola semacam gelombang sinus dan medan elektromagnetik jantung menjadi secara bersamaan lebih terorganisir.

Di tingkat fisiologis, mode ini ditandai dengan peningkatan efisiensi dan harmoni dalam aktivitas dan interaksi dari sistem tubuh. [1]

Secara psikologis, mode ini terkait dengan penurunan penting dalam dialog mental internal, persepsi stress yang berkurang, meningkatkan keseimbangan emosional, dan kejernihan mental yang lebih sempurna, kearifan intuitif, dan kinerja kognitif.

Singkatnya, penelitian kami menunjukkan bahwa koherensi psychophysiological penting dalam meningkatkan kesadaran – baik untuk kesadaran sensorik tubuh dari informasi yang dibutuhkan untuk melaksanakan dan mengkoordinasikan fungsi fisiologis, dan juga untuk mengoptimalkan stabilitas emosi, fungsi mental, dan tindakan yang dikehendaki. Selanjutnya, seperti yang kita lihat selanjutnya, ada bukti eksperimental bahwa koherensi psychophysiological dapat meningkatkan kesadaran kita dan kepekaan terhadap orang lain di sekitar kita. Institut HeartMath telah menciptakan teknologi yang praktis dan alat-alat yang dapat digunakan semua orang untuk meningkatkan koherensi.

Interaksi-interaksi Medan Jantung Antar Individu

Kebanyakan orang berpikir bahwa komunikasi sosial hanya terjadi dalam hal sinyal terbuka diungkapkan melalui bahasa, kualitas suara, gerak tubuh, ekspresi wajah, dan gerakan tubuh. Namun, sekarang ada bukti bahwa medan elektromagnetik halus memiliki pengaruh atau sistem komunikasi “energik” yang beroperasi tepat di bawah kesadaran kita. Interaksi-interaksi energik nampaknya memberikan kontribusi terhadap tarikan-tarikan atau tolakan-tolakan “magnetis” yang terjadi pada antar individu, dan juga mempengaruhi pertukaran-pertukaran dan hubungan-hubungan sosial. Selain itu, tampak bahwa medan elektromegnetis jantung memainkan peran penting dalam mengkomunikasikan informasi fisiologis, psikologis, dan sosial antar individu.

Percobaan-percobaan yang dilakukan di Institut HeartMath telah menemukan bukti luar biasa bahwa medan elektromagnetik jantung dapat mengirimkan informasi di antara manusia. Kami telah mampu mengukur pertukaran energi jantung antara individu hingga 5 meter. Kami juga menemukan bahwa gelombang otak satu orang benar-benar dapat melakukan sinkronisasi ke jantung seseorang lainnya. Selanjutnya, ketika seorang individu menghasilkan irama jantung koheren, sinkronisasi antara gelombang otak orang itu dan detak jantung orang lain adalah lebih mungkin terjadi. Temuan ini memiliki implikasi menarik, menunjukkan bahwa individu dalam keadaan psychophysiologis koheren menjadi lebih sadar akan informasi yang dikodekan di medan elektromagnetik jantung orang-orang di sekitar mereka.

Hasil-hasil percobaan ini telah mendorong kami untuk menyimpulkan bahwa sistem saraf akan bertindak sebagai “antena”, yang akan disesuaikan pada dan untuk memberikan tanggapan terhadap medan elektromagnetik yang dihasilkan oleh hati orang-orang lainnya. Kami percaya kapasitas pertukaran informasi energik ini adalah kemampuan bawaan yang mempertinggi aspek kesadaran dan memediasi aspek-aspek penting dari empati dan kepekaan yang benar terhadap orang lain. Selain itu, kami telah mengamati bahwa kemampuan komunikasi energik dapat ditingkatkan, untuk menghasilkan tingkat komunikasi nonverbal, pemahaman, dan koneksi ke tingkat yang jauh lebih dalam di antara manusia. Ada juga bukti menarik bahwa interaksi-interaksi medan elektromagnetis jantung dapat terjadi antara manusia dan hewan.
Singkatnya, komunikasi energik melalui medan jantung akan memfasilitasi pengembangan perluasan kesadaran dalam kaitannya dengan dunia sosial kita.

Medan Elektromagnetis Jantung dan Intuisi

Ada juga data baru yang menunjukkan bahwa medan elektromagnetis jantung terlibat langsung dalam persepsi intuitif, melalui kopling ke bidang informasi energik di luar batas-batas ruang dan waktu.

Menggunakan desain eksperimental yang ketat, kami menemukan bukti-bukti kuat bahwa baik jantung dan otak menerima dan merespon informasi tentang peristiwa di masa depan sebelum benar-benar terjadi. Yang lebih mengejutkan adalah tentang temuan kami bahwa jantung menerima informasi “intuitif” sebelum otak menerimanya. Hal ini menunjukkan bahwa medan elektromagnetis jantung mungkin terkait dengan bidang energi yang lebih halus yang berisi informasi tentang objek dan peristiwa yang berada jauh di depan ruang atau waktu. Karl Pribram dan yang lainnya menamakannya sebagai “domain spektral,” ini adalah perintah dasar dari energi potensial yang membingkai ruang dan waktu, dan dianggap menjadi dasar bagi kesadaran kita mengenai “keseluruhan.” (Lihat heartmath.org untuk info detail lebih lanjut.)

Bidang Sosial

Dengan cara yang sama sebagaimana jantung menghasilkan energi dalam tubuh, kami menyimpulkan bahwa kelompok-kelompok sosial merupakan penggerak dan pengatur energi dalam sistem sosial.

Suatu study terobosan menunjukkan bagaimana bidang interaksi sosioemosional antara ibu dan bayinya sangat penting untuk perkembangan otak, munculnya kesadaran, dan pembentukan konsep diri yang sehat. Interaksi-interaksi ini diatur melalui relasi dua dimensi – berupa stimulasi emosi bayi, dan pengaturan energi emosional bersama.

Bersama-sama keduanya membentuk bidang sosioemosional melalui mana terjadi pertukaran informasi psychobiological dan psikososial dalam jumlah sangat besar. Organisasi koheren dari hubungan ibu-anak yang membentuk bidang ini sangat penting. Hal ini terjadi ketika interaksi dilakukan, yang paling penting, dengan emosi positif (kasih, sukacita, kebahagiaan, kegembiraan, penghargaan, dll), dan terpolakan dengan sangat sinkron, sebagai pertukaran timbal balik antara dua individu. Pola ini tertanam dalam otak anak dan dengan demikian mempengaruhi fungsi psikososial sepanjang hidupnya. (Lihat Allan Schore, Mempengaruhi Peraturan dan Asal-usul Diri.)

Selain itu dalam studi longitudinal yang melibatkan 46 kelompok sosial, salah satu dari kami (RTB) mendokumentasikan bagaimana informasi tentang organisasi global dari kelompok-kelompok kolektif kesadaran muncul yang akan dikirim kepada semua anggota oleh medan energi dari hubungan sosio-emosional. Data tentang hubungan antara setiap pasangan anggota ditemukan untuk memberikan gambaran yang akurat dari struktur sosial kelompok secara keseluruhan. Organisasi koheren struktur sosial kelompok itu dikaitkan dengan jaringan emosi bermuatan positif (cinta, kegembiraan, dan optimisme) yang terhubung ke semua anggota. Jaringan emosi positif ini tampaknya merupakan bidang koneksi energik dimana informasi tentang struktur sosial kelompok dikodekan dan didistribusikan ke seluruh kelompok.

Hebatnya, gambaran yang akurat tentang keseluruhan struktur sosial kelompok itu bisa diperoleh cukup hanya dari informasi tentang hubungan antara pasangan individu saja. Kami percaya satu-satunya cara yang memungkinkannya ini adalah jika informasi tentang organisasi dari seluruh kelompok dibagikan kepada seluruh anggota kelompok tersebut melalui medan energik. Korespondensi dalam informasi antara bagian-bagian dan keseluruhan semacam itu konsisten dengan prinsip organisasi holografik. [2]

Sinthesis and Implikasi

Beberapa fitur pengorganisasian medan elektromagmetis jantung, diidentifikasi dalam berbagai studi di HeartMath, juga dapat digunakan bersama oleh orang-orang yang bekerja pada bidang hipotesis sosial kita.

Masing-masing adalah bidang energi dimana bentuk-bentuk gelombang energi mengkodekan fitur-fitur dari obyek-obyek dan peristiwa-peristiwa saat energi bergerak di seluruh sistem. Hal ini menciptakan suatu tatanan informasi energik non-lokal dimana setiap lokasi pada bidang tersebut memuat gambaran yang terbingkai tentang organisasi dari seluruh sistem pada saat itu. Organisasi dan pengolahan informasi dalam bidang-bidang energi ini dapat dipahami sebaik-baiknya dalam prinsip-prinsip kuantum holografik. [3]

Kesamaan lain adalah bahwa peran emosi positif, seperti cinta dan penghargaan, menghasilkan koherensi baik di medan elektromagnektis jantung maupun di bidang sosial. Ketika pergerakan energi ini sengaja diatur untuk membentuk urutan yang koheren harmonis, didapati bahwa integritas dan aliran informasi juga dioptimalkan. Hal ini, pada gilirannya, menghasilkan fungsi sistem yang stabil dan efektif, yang meningkatkan kesehatan, kesejahteraan psikososial, dan tindakan yang disengaja pada kelompok individu atau sosial.

Koherensi jantung dan koherensi sosial juga dapat bertindak untuk saling memperkuat satu sama lain. Ketika individu dalam koherensi kelompok meningkat psychophysiologicalnya, penyelarasan psikososial dapat ditingkatkan, sehingga meningkatkan koherensi hubungan sosial. Demikian pula, penciptaan bidang sosial koheren oleh kelompok dapat membantu mendukung generasi tersebut dan terpemeliharanya koherensi psychophysiological pada para individu anggotanya. Kepedulian dan kesadaran yang diperluas dan diperdalam akan menghasilkan – dari proses-proses internal tubuh fisiologis, emosional, dan mental, dan juga dari, medan-medan energi yang lebih dalam, tatanan perilaku laten yang terbingkai dalam medan energi yang mengelilingi kita. Ini adalah dasar dari kesadaran diri, kepekaan sosial, kreativitas, intuisi, wawasan spiritual, dan pemahaman tentang diri kita sendiri dan semua yang terhubung ke kita. Melalui penciptaan koherensi yang pada keduanya baik medan elektromagnetis jantung dan sosial yang kritis maka pergeseran ke tingkat kesadaran planet lebih lanjut bisa diujudkan – yang mana akan membawa kita ke dalam harmoni dalam gerakan-gerakan secara keseluruhan.

Tentang Penulisnya:
Rollin McCraty, Ph.D.
Rollin adalah Executive Vice President dan Direktur Riset di Institut HeartMath. Ia telah bekerja untuk IHM sejak didirikan pada tahun 1991 dan telah bekerja dengan pendirinya Doc Childre untuk merumuskan tujuan penelitian organisasi dan menciptakan Scientific Advisory Board. Rollin adalah anggota dari American Institute of Stress, menjadi anggota Jaringan Neurocardiology Internasional, Masyarakat Otonom Amerika, Pavlov Society dan Asosiasi Terapan Psikofisiologi dan Biofeedback dan merupakan dosen di Claremont Graduate University.

Raymond Trevor Bradley, Ph.D.
Adjunct Associate Research Professor, Center for Brain Research and Informational Sciences, Radford University; Director, Institute for Whole Social Science; Author – Charisma and Social Structure, Carmel, CA.

Dana Tomasino, BA
Peneliti dan penulis ilmiah di Institut HeartMath sejak tahun 1995.
_____________________________________________________
Catatan kaki:
[1]. Korelasi koherensi fisiologis meliputi: sinkronisasi yang meningkat antara dua cabang dari sistem saraf otonom, pergeseran keseimbangan otonom terhadap peningkatan aktivitas parasimpatis, peningkatan sinkronisasi jantung-otak, peningkatan resonansi pembuluh darah, dan keterangkaian antara beragam sistem osilatori fisiologis.

[2]. Organisasi holografik didasarkan pada konsep bidang tatanan teratur, dimana informasi tentang organisasi dari suatu obyek secara keseluruhan dikodekan sebagai sebuah pola interferensi dalam bentuk gelombang energi di seluruh bidang. Hal ini memungkinkan untuk mengambil informasi tentang objek secara keseluruhan dari setiap lokasi di dalam bidang.

[3]. Istilah “kuantum,” seperti yang digunakan dalam kuantum holografi, tidak berarti bahwa jenis pengolahan informasi energik dipahami sebagaimana dalam hal prinsip-prinsip fisika kuantum. Sebaliknya, kuantum holografi adalah bentuk khusus nondeterministik organisasi hologram berdasarkan unit informasi energik terpisah yang disebut logon atau “kuantum” informasi.

Tulisan ini di bersumber dari mindfulmuscleblog.com yang dialihbahasakan oleh Sony H. Waluyo

sumber